Skip to main content

Arti I Get It

I get it artinya adalah,Saya mengerti atau saya paham. Halo teman-teman, apa kabar? Kali ini kita akan membahas arti dari kata-kata I get it. Sering melihat di film kalimat ini diucapkan? Nah, kali ini kita akan membahasnya dan seperti biasa, saya juga akan menyertakan cuplikan adegan dari film di mana diucapkan kata-kata I get it biar kita bisa lebih mengerti dan mudah untuk memahami artinya karena kalian bisa melihat konteks dan situasinya.Baca juga: Arti Take It EasyKalau begitu kita langsung aja yuk bahas arti dari kata-kata I get it, dan saya juga punya youtube channel. Support saya juga ya dengan subscribe di youtube channel saya dengan mengklik DI SINI.
Arti I Get ItBanyak dari kalian yang mengira bahwa arti dari I get it adalah,Saya mendapatkannya.Tapi sebenarnya arti dari I get it itu bukan itu melainkan,Saya mengerti.Atau,Saya paham.Nanti di cuplikan adegan yang saya sertakan di artikel ini kalian akan bisa mudah memahaminya karena kalian bisa melihat sendiri situasinya dan sa…

Arti the Hell

The hell adalah,
Frasa kata informal yang digunakan untuk memberikan penekanan terhadap sebuah pernyataan atau pertanyaan.

Arti the Hell

Halo teman-teman, kali ini saya mau membahas mengenai arti [the hell] yang biasanya sering kita temui digabungkan dengan kata tanya seperti misalnya why, where, who dan how. Sering kan kita melihat di film kalimat seperti misalnya, "What the hell is that?" Nah kata [the hell] di situ itu fungsinya apa dan artinya apaan sih? Itu yang akan kita bahas di artikel kali ini.

     Baca juga: Arti I'm Good

Kalau begitu yuk langsung saja kita mulai! Oh iya, support saya juga ya dengan SUBSCRIBE di youtube channel saya dengan mengklik DI SINI.

Arti the Hell

Nah kebetulan saya menemukan penjelasan dari apa sih sebenarnya [the hell] yang ada di kalimat tanya di youtube channelnya  Learn English With TV Series. Saya embedkan saja ya salah satu videonya dimana ada penjelasan mengenai [the hell] ini.

Di menit 3:17 silakan kalian tonton penjelasannya.


Atau kalian bisa tonton bagian yang sudah saya potong biar langsung cepat ke penjelasan yang diberikan oleh si Ethan. Silakan ditonton potongan video di bawah ini.


Saya tulis di bawah ini ya apa yang dia katakan di cuplikan video di atas, baru kemudian saya terjemahkan ke dalam Bahasa Indonesia.
The hell is a phrase that is informally used to make a statement or question more forceful/strong when collocated with question words such as why, where, who, and how. Also, it is often used in order to express anger and can be considered rude.
Yang kalau saya terjemahkan ke dalam Bahasa Indonesia terjemahannya kurang lebih,
The hell adalah frasa kata informal yang digunakan untuk memberikan penekanan terhadap sebuah pernyataan atau pertanyaan. Biasanya frasa kata the hell ini digabungkan dengan kata tanya seperti why, where, who dan how. Juga, frasa kata the hell ini seringkali digunakan untuk mengekspresikan kemarahan dan dapat terbilang kasar.
Jadi, intinya kata [the hell] itu untuk menekankan aja. Arti dari kata [hell] itu sendiri kalau kalian lihat di kamus artinya adalah [neraka]. Ini termasuk kata yang cukup kasar untuk orang-orang yang bahasa pertamanya Bahasa Inggris.


Kalau di Bahasa Indonesia kaya kata-kata [sih, njir, nyet] dan lain-lain. Saya kasih contoh misalnya kalimat ini.
What the hell is this? (Apa sih ini?)
Tapi karena [hell] di situ termasuk kata yang "kasar" maka mungkin lebih tepat kalau diterjemahkan sebagai,
What the hell is this? (Apa ini njir?)
Tapi silakan aja kalau kalian mau menerjemahkannya dengan menambahkan kata [sih] biar ngga terlalu kasar misalnya, tapi yang jelas kata [sih] lebih memberikan penekanan ketimbang kalimat yang ngga ada kata [sih]-nya.

Ini kalau kata [the hell]-nya dihilangkan dan menjadi
What is this? (Apa ini?)
Artinya tetap sama aja, ngga ada bedanya. Bedanya cuma yang ada [the hell] lebih menekankan. Kalau di Bahasa Indonesia yang ada [the hell]-nya saya terjemahkan sebagai ada tambahan [njir] atau kalian juga bisa tambahkan gaya biasa kalian, entah itu [nyet] atau kata apalah yang untuk menekankan.

     Baca juga: Arti Kiddo

Lalu di penjelasan di video tersebut dikatakan juga bahwa [the hell] ini seringkali digunakan untuk mengekspresikan kemarahan. Untuk contoh-contoh adegan filmnya, kebetulan saya sudah membuat artikel Arti What the Hell, silakan kalian tonton di sana contoh adegannya.

     Baca juga: Arti What the Hell

Bisa kalian lihat sendiri, di artikel itu juga saya jelaskan kok, kalau kata [the hell]-nya saya hilangkan, maka sebenarnya artinya tidak berubah, cuma kalau [the hell]-nya hilang, penekanan atau rasa marahnya juga jadi hilang.

Makanya si Ethan dari youtube channel Learn English With TV Series menjelaskan bahwa [the hell] ini biasanya digunakan untuk mengekspresikan rasa marah. Kaya misalnya di Bahasa Indonesia kalimat berikut ini,
Apaan ini?
Dengan,
Apaan sih ini?
Kata [sih] di situ ngga merubah arti kan? Tapi kata [sih] itu bisa menyiratkan rasa marah, misalnya seseorang baru keluar dari ruangan terus melihat ada yang berantakan di ruangan. Dia kesal karena kok ruangannya jadi berantakan, makanya ada sisipan kata [sih] di kalimat yang dia gunakan. Itu maksudnya, jadi [the hell] itu kalau secara arti ngga ada artinya tapi hanya untuk menambahkan emosi dan penekanan aja di kalimat tersebut.

Who + the Hell

Mari kita tonton cuplikan adegan yang saya ambil dari film Gotham, Season 1 Episode 1, di bawah ini, di mana diucapkan [who the hell].


Situasi di cuplikan adegan tersebut, ada sepasang suami istri yang dibunuh oleh seorang penjahat. Mereka satu keluarga sedang berjalan, ibu, bapak dan anaknya dan kemudian tiba-tiba ada penjahat yang menodong mereka dengan pistol meminta uang mereka, dan setelah dikasih, mereka ditembak kecuali anaknya. Anaknya dibiarkan hidup.

Lalu ada yang menjemput si anak tersebut, dan kemudian si polisi yang melihat orang tersebut berkata,
Who the hell is that?
Yang di sini saya terjemahkan sebagai,
Siapa sih itu?
Saya di sini tidak menggunakan [njir, nyet] atau kata-kata kotor yang lainnya dan lebih menggunakan [sih] karena si polisi itu penasaran dan ingin tahu. Kalian bisa membedakan ngga antara,
Siapa itu?
Dengan
Siapa sih itu?
Kalau yang pake [sih] itu lebih ingin tahu kan? Ketimbang yang tidak ada kata [sih]-nya. Jadi, ngga selalu [the hell] itu diartikan dengan [njir, nyet, kampret]. kita perlu ngelihat situasinya dulu aja. Tapi intinya [the hell] itu memberikan penekanan seperti penggunaan kata [sih] yang saya gunakan di kalimat terjemahan di atas.

Where + the Hell

Mari kita tonton cuplikan adegan di bawah ini. Ini dari film Gotham, Season 1 Episode .


Percakapan yang terjadi di cuplikan adegan di atas beserta terjemahan Bahasa Indonesianya adalah sebagai berikut.

Montoya: Come on, Bullock, you know you're scared of this case. (Ayolah Bullock, gue tahu loe takut sama kasus ini.)

Harvey: You damn right I'm scared! (Ya iya gue takut!)

Montoya: So, then do the right thing for once. (Ya kalau gitu, sekali-sekali lakukan hal yang benar lah.)

Harvey: "For once"? Where the hell you get the nerve to say that to me? You can kiss my ass. (Sekali-sekali? Loe punya keberanian darimana sih ngomong kaya gitu ke gue? Nih, loe bisa cium pantat gue.)

Allen: Okay, you be that way, brother. Just trying to be collegial here. (Oke, ngga papa loe kaya gitu, bro. Kita cuma mau membantu meringankan beban loe aja.)

Perhatikan kalimat yang diucapkan oleh Harvey,
Where the hell you get the nerve to say that to me?
Sebenarnya sih di kalimat ini ada kata [did] yang dia tidak ucapkan, dan memang biasanya kalau di film-film banyak yang dihilangkan, seperti misalnya [are you okay?] menjadi hanya [you okay?]. Jadi, sebenarnya kalimat utuhnya adalah,
Where the hell did you get the nerve to say that to me? (Loe punya keberanian darimana sih ngomong kaya gitu ke gue?)
Kalau [the hell]-nya dihilangkan, maka artinya sebenarnya ngga berubah, cuma saya hilangkan kata [sih] aja dari situ.
Where did you get the nerve to say that to me? (Loe punya keberanian darimana ngomong kaya gitu ke gue?)
Ada penekanannya kan dengan ada tambahan kata [sih] di situ? Bisa ngerasain? Nah, itulah fungsi [the hell] di dalam sebuah kalimat. Ada rasa marah dan kesal juga di situ ketika dia menambahkan [the hell] di kalimatnya.

     Baca juga: Arti Back in the Day

Untuk yang What + the hell sudah ada artikelnya ya, dan di situ sudah banyak sekali saya berikan contoh adegannya, atau nanti kalau saya menemukan lagi adegan yang lain, akan saya lanjutkan lagi mengupdate artikel penjelasan mengenai arti the hell ini, jadi kalian bisa melihat contoh who + the hell, lalu what + the hell, why + the hell, dan the hell the hell yang lain.

Pantengin terus aja makanya blog saya ini ya. Saya rasa sekian dulu ya artikel mengenai penjelasan arti the hell ini. Kalau saya menemukan adegan yang lain, Insya Allah akan saya update lagi artikel ini. Bye now.

Comments